Selasa, 24 Juli 2012

cerpen XOIX


@Xowners_PALU 


~'Cinta Takkan Pernah Salah'~ (Cintaku kamu.. Namun kenapa dia yang cinta aku? kenapa bukan kamu?)




berawal dari pertemuan yang secara tiba-tiba dengan salah satu member XO-IX yaitu Nicky yang membuat Shela jatuh cinta sampai saat ini. biasanya sih ini disebut cinta pada pandangan pertama..
dimulai dari situ lah yang membuat Shela bisa dekat dengan semua member XO-IX..
sebuah boyband terkenal yang sudah tak diragukan lagi kualitasnya..


beberapa kali Shela mencoba datang disetiap perform XO-IX
hanya untuk memastikan bahwa Nicky, cinta pandangan pertamanya itu bener-bener salah satu anggota boyband..
karena Shela tak pernah percaya bahwa orang yang bisa membuatnya jatuh cinta pada pandangan pertama itu ternyata seorang superstar.. 
setelah perform,
diblakang panggung Nicky memanggil Shela.. berbincang sejenak dan bertukar pin BB
dari situlah mereka mulai dekat.. 
dan suatu hari Nicky mengajak Shela main ke basecamp mereka di jakarta..
seakan tak percaya, Shela pun mengiyakan ajakan itu..


beberapa minggu kemudian Shela berangkat ke jakarta.. hanya untuk bertemu dengan Nicky
Shela pun memberi tau Nicky akan kedatangannya.. Nicky berjanji bahwa dia yang akan menjemputnya.
setelah sampai di stasiun, shela pun menunggu Nicky yang akan menjemputnya.
setengah jam kemudian datanglah Agoy
Shela: lho mas Agoy ngapain kesini? mau jemput sapa kak?
Agoy: mau jemput kamu lah dek.. masa' mau ngamen.. hahaha
Shela: hahahahaha.. ya g gitu juga lah kak.. lho bukannya Nicky ya kak yg seharusnya jemput aku?
Agoy: sebenernya gitu dek.. tapi ceweknya lagi ngapelin dia tuh.. makanya dia g bisa jemput kamu
Shela: oalaaa.. mbak Evelin ta mas?
Agoy: iya lahh.. sapa lagi dek.. eh kita ke Dufan aja yuukk.. kan di rumah masi ada Evelin.. ntar ketemu kamu dia malah marah-marah lhooo.. haha
Shela: oke deh kak.. yuk cuuuss.. hahaha..
mereka berdua pun menuju ke Dufan
sesampainya disana mereka pun langsung mencoba segala permainan. mulai dari kora-kora, tornado sampai dengan Hysteria. karna terlalu asyik mencoba segala permainan, tak terasa teriknya matahari telah berganti menjadi gelapnya malam. mereka berdua pun memutuskan untuk segera pulang
Agoy: eh udah malem nih dek.. kita pulang yuk.. pastinya Evelin juga uda pulang
Shela: pulang kemana kak?
Agoy: ke rumahnya Nicky lah.. temen-temen yang lain juga masih latian disana kok
Shela: ooo.. pasti rumahnya mas Hendra dijadiin basecamp kalian ya kak? hahaha
Agoy: tau aja nih kamu.. hahaha..


selama perjalanan pulang mereka asyik berbincang hingga akhirnya sampai juga di tujuan, yaitu rumah Nicky.
Rumah yang tidak begitu besar tetapi terlihat nyaman dari kejauhan.
ketika mereka baru akan memasuki ruang tamu, tiba-tiba muncul lah Nicky
dengan nada sedikit marah
Nicky: jam segini kok baru dateng? kemana aja kalian?
Shela: habis main di Dufan Nick.. maaf yaa..
Shela pun meninggalkan cowok-cowok yang sedang bersitegang itu
Agoy: iya tadi gue ajak shela main dulu ke Dufan.. lagian tadi disini kan ada evelin.. lo mau liat Shela dilabrak sama Evelin??
Nicky: ya g mau laahh.. Evelin g bole tau kalo Shela datang ke sini cuma buat nemuin gue
Agoy: yeee.. songong banget lu.. iya kalo  Shela dateng kesini demi lo.. kalo enggak?
Nicky: ya jelas demi gue lah.. gue kan yang ngajak dia kesini dan diapun rela jauh-jauh kesini.
Agoy:  ya itu karna dia suka ama lo.. dan kenapa elo malah ngasi dia harapan sperti ini? lo kan jelas-jelas uda punya cewek!
Nicky: kalo gue uda punya cewek trus kenapa? gue juga suka ama dia..
Agoy: hah? gila lo bro.. lo mau jadiin Shela Selingkuhan?
Nicky: yuupp.. bener banget lo..
Nicky pun langsung meninggalkan Agoy yang nampak shock mendengar pernyataan Nicky itu.




Agoy masih tak percaya dengan apa yang dikatakan sahabatnya itu
Agoy mulai kesal dan langsung memukul dinding yang ada disebelahnya itu hanya untuk meluapkan segala emosinya. Agoy pun tak menyadari keberadaan teman-temannya disekitarnya.
"sabar bro.. sabar.." ucap kiki untuk menenangkan sahabatnya itu
"Astaghfirulloh.. nyebut bro.." ucap iras
"kenapa sih lo sampe segitunya emosi?" tanya Alwin yang bingung dengan sikap Agoy
"kasian tuh tangan lo.. pasti sakit kan?" ucap Hendra
"gimana g emosi win.. lo tadi denger kan Nicky bilang apa?" jawab Agoy dengan emosi masih meluap-luap
sedikit menarik nafas kemudian agoy melanjutkan percakapannya "ya sakit sih hen.. tapi lebih sakitan lagi hati gue!"
"iya gue denger kok.." jawab Alwin dengan santainya
"sejak kapan lo bisa sakit hati? emang bisa?" tanya Hendra yang heran dengan temannya itu
"yeee.. ya bisa lah.. gue kan juga manusia.. haha.." jawab agoy dan suasana pun mulai mencair
"sebenernya ini ada apa sih? gue g paham" tanya Lee dengan muka setengah sadar
"lo sih dari tadi tidur aja.. padahal seru banget lho.. hahahaha.." ucap kiki
seketika semuanya pun trawa tebahak-bahak melihat tingkah Lee dan kiki
"ssssttttt... sudah.. sudah.. gue kan malu klo kalian ketawain.." ucap Lee dengan polosnya
"apaan.. lo itu g punya malu lee.. haha" ucap Budi
"iiihh semuanya jahat! ya udah deh mending aku tidur lagi aja!" dengan nada ngambek Lee pun melangkahkan kakinya  menuju kamar
"awawaw.. jadi critanya ngambek nih? haha.." Iras mencoba menggoda Lee
"udah sini aja bro" iras mencoba menghentikan langkah Lee
"iye.. iye.." ucap Lee dengan nada sedikit males
Bobby: "huuss.. sudah guys.. ini kenapa jadi bahas Lee sih? kan seharusya kita bahas Agoy"
Agoy: gak apa-apa kok bob.. aku senang kalian sudah bisa menghiburku dan sedikit meredakan emosiku.. sudah ya g usah bahas masalahku lagi..
Iras: ya sudaahh.. Alhamdulillah..
Agoy: yuk latihan lagi yuk..
Kiki: oke.. gue panggilin Nicky tapi janji yah jangan bertengkar lagi
Agoy: iya deh.. gue coba bro..
akhirnya XO-IX berlatih kembali.. Nicky dan Agoy pun mencoba untuk profesional.. konsentrasi latihan tanpa mencampur adukkan masalah pribadi mereka. Beberapa kali mereka terus berlatih..
hingga akhirnya mereka tertidur lelap di sofa-sofa dan karpet yang terdapat di ruang tamu lumayan besar itu.
***


Keesokkan harinya, seiring terbitnya matahari Shela pun bangun dari tidurnya. Dia melihat kakak-kakak XO-IX terlelap tidur di ruang tamu
"lho kenapa mereka tidur disini? kan diluar sini dingin banget.. jangan-jangan semalaman tadi mereka latihan.. pastinya capek banget sampai langsung ketiduran disini" ucap Shela yang sedikit khawatir dengan keadaan kakak-kakak XO-IX
"hmm.. klo aku buatin sarapan buat mereka, mereka bakalan mau apa enggak yaahh?" tanya Shela dalam hati
tanpa pikir panjang Shela langsung menuju dapur dan memasakkan makanan.. shela mulai membuka kulkas.. mencari-cari bahan.. menyiapkan bahan dan mulai memasak..
namun tiba-tiba datanglah Agoy yang mengagetkannya dari belakang
"hey.. kamu ngapain disini? ucap agoy sambil menepuk bahu gadis yang dicintainya itu
"iiihh.. mas Agoy ngagetin aja sih" ucap Shela dengan sedikit manja
"habisnya tadi aku nyariin kamu dikamar g ada.. seisi rumah ini juga uda aku bongkar lho cuma untuk nyari kamu. hehe.." ucap Agoy sedikit menggoda
"aaaahh ketahuan banget tuh bohongnya. hahaha.." jawab Sheila sambil mendorong tubuh Agoy namun karna kuatnya Agoy menahan dorongannya, tangan Shela masih tetap berada di dada Agoy begitu pula dengan tangan Agoy.. terlihat jelas Agoy memegang tangan Shela dan mereka terdiam sejenak.
kemudian datanglah qq yang melihat jelas kejadian itu
"ciyeciyeciye... hayooo ngapain tuh?" ledek kiki
seketika mereka pun melepaskan tangan mereka dan muka Agoy langsung berubah menjadi merah
"woy bro.. pipi lho kenapa tuh? kayak kepiting rebus aja. hahaha.." ucap qq yang meledek Agoy
"hahahaha... iya tuh kak" Shela ikut-ikutan meledek Agoy
"ssssstttttttttt... apaan sih kalian ini.. sudah sudah.." ucap Agoy dengan malu-malu
"eh goy ikut gue yuk.. gue mau ngomong penting sama lo" ucap qq sambil menarik Agoy
"iye iye.. sabar napa bro.. eh kita pergi dulu ya shel.. lo lanjutin aja masaknya. hehe" ucap agoy sambil berlalu meninggal kan Shela
Kiki dan Agoy pun melangkahkan kaki mereka menuju Taman




Di Taman
Kiki mulai membuka percakapan diantara mereka
"goy, lo jujur deh sama gue.. lo cinta sama Shela?" tanya qq dengan muka serius
"apaan sih ki.. kenapa tiba-tiba lo tanya gitu?" ucap Agoy 
"gue tanya gini karna uda keliatan dari gerak-gerik lo" ucap kiki
"maksudnya?" tanya Agoy dengan ekspresi wajah bingung
"ya semua uda kliatan.. dari cara lo ngomong sama dia, cara lo mandangin dia dari jauh, perhatian lo terhadap dia dan terakhir....." jelas kiki namun perkataannya terhenti
"dan terakhir apa? klo ngomong jangan dipotong gitu dong ki" tanya Agoy penasaran
"dan terakhir.. sikap lo yang kemarin itu.. ngapain lo sampe mukul tembok gitu? ngapain lo sampe nyakitin diri lo sendiri gitu?" ucap qq dengan nada sedikit tinggi
"oke deh gue ngaku... gue emang suka sama dia.. gue cinta sama dia.. tapi..." jawab Agoy yang kemudian terdiam karna tak ingin melanjutkan perkataannya
"tapi apa goy? tanya Kiki
"tapi sayangnya Shela Cinta sama gue ki" ucap Nicky yang muncul secara tiba-tiba dan mengagetkan 2 temannya itu
agoy pun tertunduk lesu..
"apa?? Lo beneran Nick? tanya Kiki kepada Nicky
"goy, kenapa lo diem? jadi yang dibilang Nicky itu bener?" tanya Kiki yang tak percaya dengan perkataan Nicky
"iya nicky bener ki.." ucap Agoy yang nampak kecewa
Terdengar suara Shela dari ruang makan..
"ayo kakak-kakak kita makan... makanannya sudah siap nih.." ucap Sheila dengan suara yang lumayan keras hingga membuat kakak-kakak XO-IX yang tadinya terlelap tidur langsung bangun
"ada apa sih shel.. brisik aja lo" ucap Budi yang terganggu oleh suara Shela
"iya nih.. ganggu orang tidur aja" ucap Lee
"yeeee... lo kan tidurnya udah lama Lee.. masih belum puas juga?" ucap Alwin menyindir
"hahahaa.. bener tuh kata Alwin" lanjut Budi
"apaan siihh.. yuk kita makan aja.. laper nih" ajak Lee
mereka ber6 pun langsung bergegas menuju ruang makan
"kak agoy... kak kiki.. yuk kita makan.. sudah jadi nih masakan Shela" teriak Shela
"iya shel..." jawab kiki dari kejauhan
"yuk kita makan dulu aja goy, Nick... ntar dilanjutin lagi aja" ucap Kiki kepada kedua sahabatnya itu
mereka bertiga pun melangkahkan kakinya menuju ruang makan
Terlihat jelas dari raut muka dan ekspresi Ke 9 Kakak-kakak XO-IX itu sangat menikmati masakan Shela.. walaupun hanya masakan sederhana yaitu nasi goreng telur mata sapi namun Mereka semua menyukainya.. Shela pun hanya bisa tersenyum melihat tingkah kakak-kakaknya itu diatas meja makan
***


Sore harinya...
Shela masih berada dalam kamarnya..
sedangkan Agoy dan Nicky berada di teras rumah melanjutkan percakapannya tadi pagi..
"Goy, lo beneran Cinta Shela?" tanya Nicky membuka percakapan itu
"iya Nick... kenapa? gue sadar kok, gue g mungkin bisa merebut Shela dari lo" jawab Agoy
"kenapa g mungkin?" tanya Nicky santai
"Shela kan cintanya sama lo.. dan lo kan juga cinta sama dia.." terang Agoy
Tiba-tiba Shela keluar dari kamarnya.. ia bermaksud ingin ke Ruang Tamu namun langkahnya terhenti ketika melihat Nicky dan Agoy yang berada di teras.. tak ada maksud untuk mendengar pembicaraan dari kedua idolanya itu namun rasa penasaran itu pula lah yang menyuruhnya untuk tetap berada disitu sambil mendengarkan percakapan Agoy dan Nicky dari kejauhan..
"Iya Shela memang Cinta sama gue.. tapi Gue baru suka sama dia.. bukan cinta.." lanjut Nicky
"maksud lo? apa bedanya? tanya Agoy
"lo pasti tau lah goy bedanya suka sama cinta itu apa.. cinta gue ya tetep sama Evelin.." jawab Nicky
"jadi lo gak mungkin putusin Evelin demi Shela?" tanya Agoy
"g mungkin lah.. g ada yang bisa gantiin Evelin di hati gue" jawab nicky polos
"trus maksud lo ngasi harapan shela itu apa? lo juga bilang kan klo lo suka sama Shela.. tapi kenapa lo g mau mutusin Evelin? apa lo cuma mau jadikan Shela slingkuhan lo?" ucap Agoy mulai emosi
"gue akhir-akhir ini lagi bosen banget sama Evelin.. beruntung banget gue ketemu Shela.. dia anaknya asyik,lucu,periang.. dan gue suka sama dia.. klo buat jadi slingkuhan sih gue g tau bro.. gue cuma takut buat dia sakit hati" jelas Nicky
"apa? lo takut buat dia sakit hati?? tapi semua ini uda bikin dia sakit hati Nick.." ujar Agoy
tiba-tiba datanglah Bobby yang mengagetkan semuanya
"Hayooo.. ngapain disini Shel?" tanya Bobby sambil menepuk pundak Shela
Agoy dan Nicky yang kaget oleh kedatangan Bobby pun berbalik melihat blakangnya dan berkata "Shela??" ucap mereka bersama-sama
Shela yang kaget itu langsung membalikkan badannya melihat Bobby dan berlari menuju kamarnya sambil menangis
"lo kok nangis?" ucap Bobby penuh tanya
"Bob, Shela kenapa?" tanya Nicky
"sejak kapan lo peduli sama Shela?" ucap Agoy kepada Nicky
"sudah.. sudah.. jangan mulai deh.." ucap Bobby mencoba meredakan suasana
Nicky pun langsung menuju kamar Shela.. Berkali-kali ia mencoba membujuk Shela untuk keluar dari kamarnya tapi Shela tak juga mau keluar dan tetap terus menangis di dalam kamarnya itu


***


Malam pun tiba... Nicky masih terdiam diatas kasurnya..
Nicky terlihat begitu menyesal atas perkataannya kepada Agoy siang tadi..
Ia tak menyangka bahwa Shela mendengar semua ucapannya itu..
Ia menyesal karna sekarang ia benar-benar sudah membuat Shela sakit hati..
kemudian ia mencoba keluar dari kamarnya untuk mencari Shela hanya untuk menjelaskan semuanya.. ketika ia melangkahkan kakinya menuju ruang tamu, ia melihat dari kejauhan ada seorang gadis yang terduduk diam di Taman.
"Itu pasti Shela" ujar Nicky yakin
ia pun menuju Taman...
"Shela? please jangan pergi dulu Shel.. aku mau jelasin semuanya.." pinta Nicky
mengatahui kedatangan Nicky, Shela pun beranjak dari tepat duduknya dan rasanya ingin menghindari Nicky
"Please Shel.. jangan giniin aku.." ucap Nicky dengan expresi sedih
"kamu itu yang uda tega giniin aku Nick.. bukan aku.." jawab Shela
"iya iya.. aku minta maaf Sel" ucap Nicky sambil memegang tangan Shela
"maaf apa? bukan kamu yang salah kok.. aku yang salah.. aku yang terlalu PeDe.. aku yang terlalu ngarep kamu bakalan cinta sama aku.. aku yang.." ucapan Shela pun terhenti.. karna jari telunjuk Nicky menutup bibir Shela
"sssssttt... udah shel.. brisik banget sih lo.." ujar Nicky mencoba mencairkan suasana
"apaan sih.. hahahaha" ujar shela yang telah terbebas dari tangan Nicky
"sekarang gini deh.. maaf aku memang g bisa Cinta sama kamu.. aku takut nyakitin kamu walau sebenarnya sekarang aku sudah bikin kamu sakit hati.." ujar Nicky
"tuh kan akhirnya sadar.." ucap Shela memotong perkataan Nicky
"hehehe.. iya lah.. aku sadar kok.. dan asal kamu tau.. ada kok cowok yang Cinta sama kamu.." terang Nicky
"siapa? kak Agoy?" tanya Shela penasaran
"itu kamu tau.." jawab Nicky seadanya
"Cintaku kamu Nick.. tapi kenapa Agoy yang cinta sama aku? kenapa bukan kamu??" tanya Shela dengan sedikit meneteskan air mata
"maaf Shel.. aku g bisa.. dan mungkin dia yang terbaik buat kamu.. Agoy tulus kok cinta sama kamu" terang Nicky
karna malam telah larut, mereka pun langsung kembali ke kamar mereka..


***


keesokkan harinya Agoy menunggu shela di ruang tamu.. berharap Shela akan keluar dari kamarnya dan menemuinya. Namun sayang sampai siang pun Shela tak kunjung menunjukkan batang hidungnya.
Tiba-tiba pintu rumah tebka, ternyata sosok yang ditunggu-tugu itupun terlihat
"Shela? Dari mana kamu? aku kira kamu masih tidur" ucap Agoy sembari mendekati Shela
"ada deehh.. hhahahha.. aku g mungkin bangun siang gini kayak kamu lah kak.." jawab Shela yang berujung menggoda Agoy
"kamu nyindir aku? kenapa jadi aku yang kena sih? tapi bener juga sih" ucap Agoy
"bukan aku yang bilang lho.. bang agoy sendiri yang ngaku.. hahaha..." canda Shela
"iya deh iya.. eh, aku bole skalian ngaku g? boleh kan? tanya Agoy
"ya udah.. boleh kok bang" jawab Shela
"sebenernya... aku.. cin.. cin.. cin.. ta sama kamu Shel.. kamu tau itu kan?" ucap Agoy terputus-putus
"iya aku tau kok bang" jawab Shela 
"trus gmn?" tanya Agoy penasaran
"sebelumnya aku trimakasih banget sama kamu bang.. kamu sudah mau mencintai aku dengan tulus.. kamu sudah ngasih aku semua perhatian buat aku.. tapi maaf bang, aku g bisa bales itu semua.." terang Shela
"pasti itu karna kamu cintanya sama Nicky.. Aku bisa kok kayak dia.. malah aku bia lebih baik dari dia.. cuma demi kamu Shel" ucap Agoy
"ya gitu lah bang.. kenapa kamu pengen jadi kayak Nicky? kamu bukan dia bang.. dan kalian jelas beda.." ucap Shela
"Apa salah aku cinta sama kamu? apa salah aku mengharapkanmu? apa salah klo aku pengen berubah jadi seperti orang yang kamu cintai? apa.." perkataan Agoy pun terhenti
"g salah kok.. karna 'Cinta takkan pernah salah'... mau gimana pun sakit hatinya kita pasti tetep bakalan merasakan indahnya cinta" jelas Shela
"naahh.. tapi kenapa kamu tetep g suka sama aku? tanya Agoy
"Cinta kan g selalu harus memiliki bang.. aku kagum sama kamu bang.. tapi aku belum bisa Suka atau bahkan cinta sama kamu bang.. maaf yah.." terang shela dengan nada pelan karna takut menyinggung perasaan Agoy
"iya deh gpp Shel.. yang penting kamu akan slalu jadi pengangum setiaku kan? tanya Agoy
"hahahaha.. iyaa.. tenang saja bang Supermaannn" jawab Shela
mereka berdua pun tertawa lepas.. seakan tak terjadi apapun..


***


Malem hari..
seperti biasa Member XO-IX berlatih dance di teras..
Shela hanya berani melihat memperhatikan mereka dari jauh.. bukan karena masalah kemarin itu, tapi  hanya takut mengganggu mereka yang konsen berlatih..
Begitu mereka selesai berlatih, Shela langsung mendatangi kakak-kakak XO-IX itu..
"kak, aku mau bilang sesuatu sama kalian.." ucap Shela membuka pembicaraan
"ya silahkan dek.. mau bilang apa?" ucap kiki
"beberapa jam lagi aku mau pulang ke Surabaya kak.." ucap Shela
"lho buru-buru banget dek.. kenapa? g tahan disini ya? tanya Iras
"atau karna kita yang sombong sama kamu ya?" tanya Lee
"bukan.. bukan itu kok kak.. kalian itu baik banget sama aku.. aku cuma ngerasa aku disini cuma bisa bikin kalian repot.. jadwal kalian kan padet banget.. makanya aku pengen cepet-cepet pulang. hehehe" ucap Shela
"terima kasih atas semua kebaikan kalian kepadaku.. terimakasih sudah mau menjadi keluarga keduaku disini.. aku belajar banyak dari kalian kak.. dari kejadian kemarin aku juga banyak belajar bahwa 'Cinta tak harus memiliki' , 'cinta takkan bisa dipaksakan' dan 'Cinta takkan pernah salah' tapi dari kalian aku bisa merasakan 'indahnya cinta dari seorang kakak' " terang Shela
"iya sama-sama dek.." ucap kiki
mereka semua langsung berpelukkan..
dan semua member XO-IX pun ikut mengantarkan Shela menuju Stasiun..


di Stasiun
mereka kembali berpelukan.. satu persatu member XO-IX bergantian memeluk Shela yang telah mereka anggap sebagainadek kandung mereka..
namun pelukkan terakhir dari Agoy lah yang paling lama..
"kamu baik-baik disana yah.. aku sayang kamu Shel" bisik Agoy ditelingga Shela
"kamu juga baik-baik disini yah bang.. hehhe.. makasi" ucap Shela
"Byeeeee kakak-kakak XO-IX... terimakasih semuanya.." ucap Sheila untuk terakhir kalinya
semua member XO-IX melambaikan tanggannya menandakan perpisahan sampai bayangan Shela menghilang


Semua telah kembali seperti semula..
XO-IX smakin sibuk dengan semua jadwal perform mereka
dan Shela tetap setia melihat perform XO-IX dari sebuah televisi
walau terkadang Agoy dan beberapa MX suka menghubunginya hanya untuk menjalin silahturahmi..


***


selesai











Tidak ada komentar:

Poskan Komentar